Skip to main content

Zona Hitam di Surabaya, Apa Itu dan Mengapa Bisa Terjadi?

Dalam peta sebaran Covid-19 di Jawa Timur, Kota Surabaya tampak terlihat berwarna hitam.

Berdasarkan pantauan Kompas.com di infocovid19.jatimprov.go.id, hingga Rabu (3/6/2020) siang, wilayah Kota Surabaya masih terlihat menjadi zona hitam.

Selain itu, pengguna Facebook Ika Devi juga turut mengunggah mengenai hal tersebut.

"Surabaya jadi zona hitam ..bukan merah lagi. Stay safe
Jangan lupa berdoa. Jangan lupa vitamin. Menjadi sapaan Tiap hari untuk sahabat dan TS..Rip dr is Tjahjadi SPPD," tulis Ika Devi.

Lantas, apa itu zona hitam dan mengapa Surabaya bisa menjadi zona hitam?

Hitam memiliki arti darurat

Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman menjelaskan, kondisi hitam bisa memiliki arti darurat.

"Sudah lebih dari zona bahaya yakni merah. Artinya penambahan kasusnya sudah tinggi, lebih dari 2.000-an biasanya," kata Dicky kepada Kompas.com, Rabu (3/6/2020).

Sebenarnya, kata Dicky, warna yang tampak seperti hitam tersebut aslinya adalah berwarna merah.

"Sebetulnya yang aslinya itu bukan warna hitam, aslinya warna merah. Jadi ketika angka kasus baru di atas 2.000-an, maka daerah itu akan berwarna merah. Jadi tampak seperti hitam," ucap dia.

Tutup tempat ramai

Menurut Dicky, hal ini menunjukkan bahwa Kota Surabaya harus sudah sangat serius merespons penanganan Covid-19.

Selain itu, masyarakat, semua instansi dan pemangku kepentingan juga harus dilibatkan dan terlibat aktif menurunkan angka positif Covid-19.

"Karena bila tidak, bukan mustahil dalam waktu 2-3 minggu ke depan, situasi di Surabaya akan menjadi chaos," jelas dia.

Oleh karena itu, Dicky berpesan agar segera dilakukan peningkatan jumlah testing dan melacak populasi yang dianggap berisiko tinggi.

Misalnya, terhadap orang lanjut usia, orang sakit, anak-anak, dan juga terhadap ibu hamil.

"Saran saya, tempat-tempat ramai ditutup dulu dalam 2 minggu ke depan, sehingga akan mengurangi kecepatan dari penularan," papar Dicky.

"Masyarakat juga harus terus diedukasi tentang pentingnya pengertian new normal dalam artian untuk pencegahan, bukan new normal yang artian kembali hidup bebas dengan gembira ria dan tidak memakai masker, tidak patuh cuci tangan, tidak mengindahkan jaga jarak, dan juga hal-hal lain yang bersifat pencegahan," imbuhnya.

Dicky mengungkapkan, dalam menilai suatu wilayah yang mengalami peningkatan dari hijau ke merah, selalu dilihat pada strategi utama menghadapi pandemi.

Adapun strategi yang dimaksud yakni testing, tracing dan isolasi.

"Terjadinya peningkatan ini tentunya ada kelemahan di antara tiga strategi utama tadi," kata Dicky.

Oleh sebab itu, lanjut dia, strategi utama dan kunci untuk melandaikan dan mencegah suatu wilayah agar beranjak dari zonasi yang lebih buruk, satu-satunya jalan adalah menguatkan tiga strategi ini.

Selain itu, peran aktif dari masyarakat juga harus dikedepankan dalam upaya pencegahan.

"Jadi di surabaya ini setidaknya ada 30 kluster lebih. Ditambah dengan perilaku sebagian besar masyarakat yang masih abai, masih banyak yang tidak mengindahkkan kewajiban bermasker, jaga jarak dan lain-lain," ucap Dicky.

Masih banyaknya masyarakat yang abai tersebut tak hanya di Surabaya saja, melainkan juga terjadi hampir di seluruh Indonesia.

Menurutnya, hal ini hendaknya menjadi pelajaran yang berharga bagi daerah-daerah lain.

"Tanpa adanya kerja sama antara masyarakat dan pemangku kepentingan, tentu keinginan kita untuk mencegah terjadinya pelambatan dan mencegah terjadinya penularan Covid-19 ini akan sulit," pungkas dia.

Sejatinya warna merah

Sementara itu, Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto menyebut, sejatinya warna hitam tersebut adalah merah.

Pasalnya, kriteria warna yang dipakai hanyalah empat warna.

"Yang dipakai merah (risiko tinggi), oranye (risiko sedang, kuning (risiko rendah, dan hijau (tidak terdampak)," ucap Yuri saat dikonfirmasi terpisah.

Senada dengan Yuri, Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito juga menyatakan hal yang sama.

Wiku mengatakan, berdasarkan pengetahuannya, warna yang dipakai hanya berjumlah empat warna.

"Saya enggak tahu apa artinya hitam. Yang dipakai merah, oranye, kuning, dan hijau," ujar Wiku singkat.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar